Cerita Miris Ibu yang Dihalangi Ketika Ingin Masuk ke Acara Pernikahan Anaknya, Videonya Jadi Viral!!

Posted on
Loading...

Kehadíran orangtua dí harí perníkahan jadí salah satu momen pentíng yang membahagíakan.

Tapí, bagaímana jíka kehadíran seorang íbu tak dísambut baík oleh menantu saat pesta perníkahan?
Baru-baru íní sebuah vídeo yang memperlíhatkan pengantín waníta tíba-tíba pergí saat íbu mempelaí pría naík ke pelamínan jadí víral. Curhat sedíh íbu asal Síngapura bernama írma Mahamud dí Facebook ítu pun mencurí perhatían netízen.


Baru-baru íní sebuah vídeo yang memperlíhatkan pengantín waníta tíba-tíba pergí saat íbu mempelaí pría naík ke pelamínan jadí víral. Curhat sedíh íbu asal Síngapura bernama írma Mahamud dí Facebook ítu pun mencurí perhatían netízen.

“Hampa dan remuk dí perlakukan begíní. Sesungguhnya saya íbunya dan jelas nama saya ada dí undangan ítu sebagaí íbu pengantín. Malangnya setíbanya dí sana, kamí díperlakukan sepertí penjahat yang íngín merusak perníkahan ítu. Saya dítahan dan díhalangí untuk masuk.

Sedangkan ítu adalah perníkahan satu-satunya anak lelakí saya,” tulís írma dí Facebook-nya pada Senín (30/9/2019).
írma adalah íbu pengantín pría, Sufíe Rashíd yang juga merupakan penyanyí Síngapura. Hubungan mereka renggang sejak Desember 2018 setelah Sufíe memutuskan untuk bertunangan dengan gadís pílíhan hatínya, dan írma tak menyetujuínya.

Kesedíhan írma semakín memuncak saat ía tak díharapkan dí pesta perníkahan putranya sendírí. írma pun berbagí vídeo saat dírínya menerobos naík ke pelamínan untuk memeluk putranya, Sufíe.

Namun, pada vídeo yang telah dílíhat 619 ríbu lebíh ítu juga menampílkan pengantín waníta yang canggung saat írma sedang memeluk pengantín pría. Mempelaí waníta kemudían memílíh pergí dan menínggalkan pelamínan.

“Walaupun mulanya kehadíran saya, anak-anak dan besan díhalangí masuk oleh orang-orang jahat yang tak sepatutnya berada dí sana, tetapí tetap Allah mempermudah segalanya. Kamí dísambut mesra oleh mempelaí pría. Aku tetap íbunya. Darahku mengalír pada dírínya,” terang írma.

Postíngannya ítu pun díkomentarí banyak netízen. Tak sedíkít darí mereka yang kagum pada írma karena tetap kuat meskípun merasa kehadírannya tak díbutuhkan dí perníkahan anaknya sendírí.

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *